Legenda Batu Menangis | Cerita Rakyat Kalimantan Barat

Legenda Batu Menangis | Cerita Rakyat Kalimantan Barat 1

Legenda Batu Menangis | Cerita Rakyat Kalimantan Barat

Legenda Batu Menangis Dahulu kala disebuah bukit yang jauh dari pemukiman.
Hiduplah seorang ibu petani
bersama anak perempuanya.
Setiap hari sang ibu harus bekerja keras menanam sayuran
dan menjualnya ke pasar demi menyambung hidup.
Dikarenakan sang suami telah tiada.
Anak perempuannya itu tumbuh menjadi
gadis dengan paras sangat cantik.
Rambutnya panjang begitu lembut,
lebat, dan terurai dengan indah.
Dipercantik dengan keberadaan poni
yang tersisir rapi menyusuri keningnya.
Namun sayangnya dibalik kecantikan itu,
sifat dan perilakunya jauh dari kata baik.
Dia sangat pemalas dan juga manja.
Setiap hari hanya berdandan di depan cermin. 
Legenda Batu Menangis
Legenda Batu Menangis
 
Tak pernah sekalipun dia mau membantu ibunya bekerja.
Selain itu dia suka membentak
dan mengambil upah dari kerja keras ibunya
dengan alasan agar ia selalu terlihat cantik.
Hingga suatu hari,
sisir yang biasa dia gunakan patah.

Sang anak pun kesal dan berteriak memanggil ibunya.
Dia meminta untuk dibelikan sisir
sekaligus perhiasan baru.
Sang ibu memberitahu anaknya,
bahwa dirinya hanya sanggup membelikan sisir,
tidak dengan perhiasan baru.
Mendengar jawaban itu sang anak sangat marah
dan mengancam pergi dari rumah.

Malam itu sang ibu sedih meratapi peringai anaknya.
Akan tetapi demi kebahagiaan sang anak,
dia rela mengambil uang tabungan yang selama ini
dikumpulkan sedikit demi sedikit
dari sisa upah yang kerap diambil anaknya. 
 
Keesokan hari sang ibu mengajaknya pergi ke pasar
untuk menjual sayur
serta membelikan barang yang diinginkan.
Sang anak pun merasa senang karena keinginanya dituruti.
Ibunya pun turut bahagia,
dia rela menghabiskan tabungan
asalkan putri semata wayangnya bisa tersenyum.

Selama perjalanan,
sang anak tidak mau membantu
membawakan sayur dagangan ibunya.
Usai menuruni bukit dan hampir tiba di pasar.
Dia berhenti dan berpesan kepada ibunya.
” Sebaiknya kau berjalan agak menjauh dariku !”
” Kenapa nak ? “

Legenda Batu Menangis | Cerita Rakyat Kalimantan Barat

 
 “Haissss sudahlah !!”
” Ikuti saja perintahku,
sekarang mana uangnya biar aku yang membeli sendiri. ”
Hal ini dia lakukan karena malu
mempunyai ibu yang sudah tua dan lusuh.
” Apakah kamu sudah menemukan
perhiasan yang ingin kau beli nak ? ”
” Hmmm, apakah itu ibumu ?
Jika benar, biarkan dia memilihkan perhiasan untukmu !”
” Haaaa, ibuku?

Tentu saja bukan,
ibuku tidak jelek dan tua seperti ini.
Mendengar perkataan anaknya, sang ibu terkejut.
dia hanya bisa diam sambil menahan air mata.
Setelah mendapatkan perhiasan,
sang anak ingin membeli sisir
yang berada tak jauh dari tempat itu.
Saat sedang berjalan
tak sengaja seorang pemuda menabraknya. 
 
 
Dengan sigap pemuda tersebut membantunya untuk berdiri.
Namun ketika akan mengulurkan tangan,
gadis itu menolaknya mentah-mentah.
Dia pun marah serta menghina pemuda tersebut.
Si pemuda hanya bisa diam dan tertunduk malu.
Orang-orang pun mulai berkerumun melihat kejadian itu.
Sang ibu mendekat dan ingin menghampiri anaknya.
Namun sang anak menengok melihat ibunya
dengan tatapan marah.

Seolah memberikan isyarat agar tidak mendekat.
Melihat itu sang ibu pun mengurungkan niatnya.
Usai membeli sisir mereka pun pulang,
Gadis itu masih tidak mau
berjalan berdekatan dengan sang ibu.
Dalam perjalanan,

mereka bertemu dengan beberapa pemuda.
” Hei nona ! Kau nampak begitu cantik.
Berbeda dengan gadis gadis sekitar sini. 
 
 
Kalau boleh tau dimanakah kau tinggal ?”
” Tentu saja aku cantik
karena aku selalu merawat tubuhku !”
Melihat anaknya di kelilingi oleh beberapa pemuda
sang ibu merasa khawatir.
” Siapa mereka nak ?”
“Apakah itu ibumu ?”
” Heh dengar ya !

ibuku jauh lebih cantik dari pada wanita tua itu,
dia bukan siapa siapaku.
Dia itu hanya pembantuku ! ”
Kali ini sang ibu benar-benar tak sanggup lagi
mengahadapi perilaku anaknya.
Dengan perasaaan hancur, dia menangis terisak isak.
Ia tak menyangka anak yang telah dia rawat
dan besarkan sepenuh hati
tega berkata seperti itu. 
 
 
Kemudian sang ibu bersimpuh
berdoa memohon kepada tuhan.
“ Ya, tuhan! Hamba mohon ampun
bagi diriku yang lemah dan tak berdaya ini.
Hamba sudah tak kuat menahan penderitaan ini.
Hamba tak mampu menghadapi sikap angkuh putri hamba.
Ya tuhan !

Tolong berikan hukuman yang semestinya
kepada putri hamba !
Hukumlah putri hamba yang durhaka ini !
Hamba memohon kepadamu, ya tuhan !”
Secara mengejutkan
tubuh gadis itu menjadi kaku,
dan tak bisa digerakan.
 
 
 “ Ibu ada apa dengan tubuhku ?
Kenapa kakiku tidak bisa digerakkan ?
Ternyata kakinya mulai membatu
dan diikuti sekujur tubuhnya.
Dia pun menangis memohon ampun kepada ibunya.
“ Maaf ibu, maafkan aku.
Aku berjanji tidak akan pernah mengulanginya.
Aku mengaku salah

karena tidak menganggapmu sebagai ibuku.
Maaf bu, maaf !”
Akhirnya sang anak berubah sepenuhnya menjadi batu.
Sang ibu memeluk batu tersebut.
Dan dari dalam batu
terus mengalir air mata sang anak.
Semua penyesalannya telah terlambat.
Dia telah menerima hukuman,
karena menjadi anak yang durhaka.
 
Disclamer:
Penulis adalah seorang pemerhati pendidikan anak-anak di indoneisa. Semua tulisan dan isi dalam website bloggerbanyumas.com ini adalah dirangkum, diambil, di copy dari berbagai sumber di dunia internet. Tulisan dan konten yang terdapat dalam website ini BUKAN hak cipta dari penulis bloggerbanyumas.com. Jika ada tulisan atau isi konten yang tidak sesuai dan melanggar hak cipta, silahkan hubungi penulis agar segera dihapus. Terima Kasih. jangan lupa share ke yang lain yah semoga bisa menghibur dan menambah wawasan.
Baca juga  Kisah Roro Jonggrang Dan Bandung Bondowoso | Cerita rakyat Jawa Tengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *